Tokoh Betawi Jadi Nama Jalan, Anies Ingin Dikesankan Pemimpin Nasionalis Inklusif

Tokoh Betawi Jadi Nama Jalan, Anies Ingin Dikesankan Pemimpin Nasionalis Inklusif

TEMPO.CO, Jakarta – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan beberapa jalan dan zona yang dinamakan dengan nama-nama tokoh Betawi. Menurut Anies, nama-nama tokoh yang disematkan adalah orang yang di masa lalu telah berdampak di perjalanan kehidupan Jakarta dan Indonesia.

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno mengatakan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ini ingin menciptakan pemimpin yang nasionalis dan inklusif.

“Anies ingin menciptakan kesan sebagai pemimpin yang nasionalis dan inklusif,” ujar Adi lewat keterangan tertulis pada Selasa sore, 21 Juni 2022.

Menurut Adi, sepertinya Positioning ini yang dilakukan Anies untuk mengamputasi tudingan liar selama ini, bahwa Anies hanya dekat dengan kelompok Islam kanan islamis ekslusif. 

Anies juga terlihat ingin menampilkan dirinya sebagai pemimpin yang menghargai budaya Betawi sebagai budaya lokal warga jakarta.

Apakah ini strategi agar Anies mendapat citra positif dari masyarakat di luar Jakarta? 
“Anies memainkan strategi double track, disatu sisi ingin terlihat sebagai sosok yang menghormati budaya lokal dan pada saat bersamaan ingin tonjolkan diri sebagai figur yang inklusif,” tutur Adi.

“Tentu sebagai bekal Anies ke depan untuk maju pilpres 2024,” tambahnya.

Sebagai informasi, Gubernur Anies menjelaskan para tokoh Betawi itu adalah pribadi-pribadi yang dikenang dan diingat karena hidupnya dihibahkan untuk kemajuan. Ada nama-nama yang sudah menjadi pahlawan nasional, tapi ada begitu banyak juga nama-nama berjasa yang belum dicatat sebagai pahlawan Nasional.

Mantan Menteri dan Kebudayaan itu mengatakan di Perkampungan Budaya Betawi, sudah ada nama MH Thamrin, Abdurahman Saleh, Ismail Marzuki, dan H Noer Ali. Namun, yang berperan di dalam masyrakat lebih dari itu, bahkan ada ulama Betawi seperti HM Saleh Ishak, Sheikh Juned Al Batawi, Ahmad Suhaimi, H Darip, Entong Gendut, dan Kyai Mursalim. “Serta Guru Makmun, Habib Ali bin Ahmad, dan KH Usman Perak, ini adalah contoh ulama-ulama,” kata Anies.

Berikut jalan dengan nama Tokoh Betawi:

1. Jalan Entong Gendut (sebelumnya Jalan Budaya)
2. Jalan Haji Darip (sebelumnya Jalan Bekasi Timur Raya)
3. Jalan Mpok Nori (sebelumnya Jalan Raya Bambu Apus)
4. Jalan H. Bokir Bin Dji’un (sebelumnya Jalan Raya Pondok Gede)
5. Jalan Raden Ismail (sebelumnya Jalan Buntu)
6. Jalan Rama Ratu Jaya (sebelumnya Jalan BKT Sisi Barat)
7. Jalan H. Roim Sa’ih (sebelumnya bernama Bantaran Setu Babakan Barat)
8.Jalan KH. Ahmad Suhaimi (sebelumnya bernama Bantaran Setu Babakan Timur)
9. Jalan Mahbub Djunaidi (sebelumnya Jalan Srikaya)
10. Jalan KH. Guru Anin (sebelumnya Jalan Raya Pasar Minggu sisi Utara)
11. Jalan Hj. Tutty Alawiyah (sebelumnya Jalan Warung Buncit Raya)
12. Jalan A. Hamid Arief (sebelumnya Jalan Tanah Tinggi 1 gang 5).
13. Jalan H. Imam Sapi’ie (sebelumnya Jalan Senen Raya)
14. Jalan Abdullah Ali (sebelumnya Jalan SMP 76).
15. Jalan M. Mashabi (sebelumnya Jalan Kebon Kacang Raya Sisi Utara).
16. Jalan H. M. Shaleh Ishak (sebelumnya Jalan Kebon Kacang Raya Sisi Selatan).
17. Jalan Tino Sidin (sebelumnya Jalan Cikini VII).
18. Jalan Mualim Teko (sebelumnya Jalan depan Taman Wisata Alam Muara Angke).
19. Jalan Syekh Junaid Al Batawi (sebelumnya Jalan Lingkar Luar Barat).
20. Jalan Guru Ma’mun (sebelumnya Jalan Rawa Buaya).
21. Jalan Kyai Mursalin (sebelumnya Jalan di Pulau Panggang).
22. Jalan Habib Ali Bin Ahmad (sebelumnya Jalan di Pulau Panggang).

Berikut zona dan gedung dengan nama Tokoh Betawi:

1. Kampung MH Thamrin (sebelumnya bernama Zona A)
2. Kampung KH. Noer Ali (sebelumnya bernama Zona Pengembangan)
3. Kampung Abdulrahman Saleh (sebelumnya bernama Zona B)
4. Kampung Ismail Marzuki (sebelumnya bernama Zona C)
5. Kampung Zona Embrio (sebelumnya bernama Zona Embrio)
6. Gedung Kisam Dji’un (sebelumnya Gedung PPSB Jakarta Timur).
7. Gedung H. Sa’aba Amsir (sebelumnya Gedung PPSB Jakarta Selatan)

ANNISA APRILIYANI

Baca juga: Seniman Betawi Mpok Nori, Haji Bokir, Benyamin Sueb, Mashabi Jadi Nama Jalan di Jakarta

Disclaimer: Konten dan gambar berasal dari sumber resmi.
Jika anda keberatan silakan ajukan penghapusan artikel dengan menghubungi kami melalui email Tim Berita Link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.