Ibu dan Anak Sempat Selamatkan Diri Sebelum Avanza yang Mereka Tumpangi Ditabrak Kereta di Tambun

Ibu dan Anak Sempat Selamatkan Diri Sebelum Avanza yang Mereka Tumpangi Ditabrak Kereta di Tambun

BEKASI, KOMPAS.com – Satu unit mobil minibus Avanza berwarna hitam ditabrak kereta api jarak jauh Argo Sindoro CC 206 13 52 jurusan Semarang-Gambir PP di dekat Stasiun Tambun, Kabupaten Bekasi, Selasa (21/6/2022).

Saksi mata yang merupakan penjaga pintu pelintasan sebidang gang Walet, Bambang Suherman (51), mengatakan bahwa ibu dan anak yang ada di mobil nahas tersebut sempat menyelamatkan diri sesaat sebelum kecelakaan maut itu terjadi.

Sementara, pengemudi yang diduga merupakan suami dari sang ibu tersebut ikut tertabrak bersama mobil mereka.

Bambang menjelaskan, mesin dari mobil tersebut mati ketika berada di tengah rel.

Baca juga:

“Isinya tiga orang. Alhamdulillah anak sama ibu turun duluan pas mobilnya mati, tapi korban enggak sempat turun, mungkin masih mau usaha buat menyalakan mobil,” ungkap Bambang, di tempat kejadian, Selasa (21/6/2022).

Akibat insiden tersebut, sang sopir meninggal dunia setelah mobilnya terseret hingga sekitar dua kilometer.

Kronologi kecelakaan

Bambang menuturkan, kejadian tabrakan maut itu bermula ketika mobil Avanza itu melintas dari arah Jalan Stadion Cikarang, Kabupaten Bekasi.

“Mobil dari arah jalan stadion Cikarang, pas lewat, mesin (mobil) mati,” ucap Bambang.

Saat mesin mati, kereta pun kemudian datang dan tabrakan maut tersebut tidak dapat terhindarkan.

Baca juga:

Warga sekitar lokasi kejadian juga sempat meneriaki korban, tetapi korban tidak sempat menyelamatkan diri.

“Pas mobil mati mesinnya, warga sudah teriaki, enggak sempat turun dia,” imbuh dia.

Kanit Samapta Polsek Tambun Ajun Komisaris Polisi Bambang Farobi mengatakan saat kejadian, kendaraan minibus itu sempat terseret hingga sekitar dua kilometer dari tempat awal mula terjadinya tabrakan.

“Kira-kira 1-2 kilometer, itu dari sana (pelintasan gang Walet),” tutur Bambang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Disclaimer: Konten dan gambar berasal dari sumber resmi.
Jika anda keberatan silakan ajukan penghapusan artikel dengan menghubungi kami melalui email Tim Berita Link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.