Bikin Emosi, Mahathir Sebut Malaysia Seharusnya Mengklaim Kepulauan Riau

Bikin Emosi, Mahathir Sebut Malaysia Seharusnya Mengklaim Kepulauan Riau

loading…

Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad. Foto/Straits Times

KUALA LUMPUR – Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengeluarkan pernyataan kontroversial yang menyinggung Indonesia . Dalam sebuah kesempatan, Mahathir mengatakan Malaysia seharusnya mengklaim Kepulauan Riau karena bagian dari Tanah Melayu.

Hal itu diungkapkan mantan perdana menteri berusia 96 tahun di sebuah acara di Selangor yang diselenggarakan oleh beberapa organisasi non-pemerintah di bawah bendera Kongres Survival Melayu (Kongres untuk Kelangsungan Hidup Melayu) dan berjudul Aku Melayu: Survival Bermula (Saya Melayu: Kelangsungan Hidup Dimulai).

Dalam pidato pembukaannya yang disiarkan langsung di media sosial, Mahathir mengatakan bahwa apa yang dikenal sebagai Tanah Melayu dulu sangat luas, membentang dari Tanah Genting Kra di Thailand selatan sampai ke Kepulauan Riau, dan Singapura. Tetapi sekarang terbatas di Semenanjung Malaya.

“Saya bertanya-tanya apakah Semenanjung Malaya akan menjadi milik orang lain di masa depan,” katanya seperti dikutip dari Strait Times, Selasa (21/6/2022).

Baca juga: Mahathir Mohamad Pulang dari IJN setelah Dirawat sejak Januari

Ia juga mengatakan Malaysia saat ini bukan milik bumiputera, karena banyak orang Melayu yang tetap miskin dan cenderung menjual tanahnya.

“Jika kami menemukan kami salah, kami harus memperbaiki kesalahan ini sehingga tanah kami tetap tanah Melayu,” ujarnya, mendesak pendengarnya untuk belajar dari masa lalu.

Lebih jauh Mahathir mengatakan bahwa Singapura pernah dimiliki oleh Johor dan negara bagian Johor harus menuntut agar Singapura dikembalikan ke sana dan ke Malaysia.

“Namun, tidak ada tuntutan apapun dari Singapura. Sebaliknya, kami menunjukkan apresiasi kami kepada kepemimpinan negara baru bernama Singapura ini,” tambahnya.

Disclaimer: Konten dan gambar berasal dari sumber resmi.
Jika anda keberatan silakan ajukan penghapusan artikel dengan menghubungi kami melalui email Tim Berita Link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.